Labels

Sabtu, Juni 23, 2012

BUNGA-BUNGA BERMANFAAT DISEKITAR KITA

1. Caesalpinia pulcherrima



Nama umum  :
Indonesia        : Kembang merak, merakan (Jawa), patra kembala (Sunda), perak kegel  (Madura), bunga kacang (Manado)
Inggris             :           peacock flower
Pilipina            :           Bulaklak
Cina                 :           siak tiek hua




Klasifikasi      :
 Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
     Subkingdom: Tracheobionta
         Super Divisi: Spermatophyta 
             Divisi: Magnoliophyta 
                 Kelas: Magnoliopsida 
                     Sub Kelas: Rosidae
                         Ordo: Fabales
                             Famili: Caesalpiniaceae 
                                 Genus: Caesalpinia
                                     Spesies: Caesalpinia pulcherrima (L.) Swartz

Diskripsi
Habitat   : Habitus  Perdu, tahunan, 
Batang    : tinggi 2-4 m. Berkayu, bulat, bercabang-cabang, coklat keputihputihan.
Daun      : Majemuk, menyirip, anak daun bersirip 4-12 pasang, bulat telur, ujung dan pangkal membulat, tepi rata, panjang 1-3 cm, lebar 5-15 mm, pertulangan menyirip, hijau.
Bunga    : Majemuk, bentuk tandan, di ujung batang, berkelamin dua, kelopak bentuk tabung, pendek, bertaju lima, merah, benang sari sepuluh, lepas, panjang 5,5-7,5 mm, pangkal tangkai sari berambut, kepala sari coklat, daun mahkota panjang 2-3 cm, bentuk terompet, merah.
 Biji       : Polong, panjang 6-12 cm, pipih, hitam. Kecil, bentuk jarum, coklat kehitaman.
Akar      : Tunggang, bulat, coklat.

Manfaat 
Kulit batang Caesalpinia pulcherrima berkhasiat sebagai obat kejang, bunganya berkhasiat sebagai obat demam, obat radang selaput lendir, melancarkan haid dan urus-urus. Untuk obat kejang dipakai ± 20 gram kulit batang kering Caesalpinia pulcherrima, diberi garam dapur 1/4 sendok teh, diturnbuk sampai halus kemudian dibalurkan pada bagian yang sakit.
Kandungan kimia Akar dan bunga Caesalpinia pulcherrima mengandung saponin dan flavonoida, disamping itu bunganya juga mengandung polifenol.



2. Lagerstroemia indica
  
Nama umum  :  
Indonesia   : Bungur kecil, ketangi 
Inggris       : crape myrtle
Jawa         : Bungur (Sunda), Ketangi, Laban, Wungu (Jawa Tengah), Bhungor, Wungur (Madura).
Sumatra     : Bungur (Melayu), Bungur Kuwal, Bungur Bener (Lampung), Bungur Tekuyung (Palembang)

Klasifikasi      :
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
      Subkingdom: Tracheobionta
         Super Divisi: Spermatophyta
             Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
                 Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
                     Sub Kelas: Rosidae
                         Ordo: Myrtales
                             Famili: Lythraceae 
                                 Genus: Lagerstroemia
                                     Spesies: Lagerstroemia indica L.

Diskripsi         :

Daun: Daun Bungur berwarna hijau kekuningan berbentuk jorong dengan panjang sekitar 24 cm dan lebarnya sekitar 12 cm. sementara itu bunganya panjang berwarna ungu.
Bunga : Bunganya berbentuk malai yang panjangnya mencapai 40 cm, berwarna ungu
Buah : Buahnya berbentuk Capsules oblate, bola sampai bulat memanjang, diameternya 1 - 1.5 cm, panjang 2-3,5 cm, beruang 3-7, buah yang masih muda berwarna hijau, setelah masak menajdi cokelat
Biji : Kotak, beruang tiga sampai tujuh, panjang ± 3,5 cm, masih muda hijau setelah tua   coklat.

Manfaat         : Daun dan buah bungur mengandung plantisul, yaitu zat yang aktivitasnya seperti insulin. Menurut hasil penelitian, daun bungur yang sudah tua sebanyak 20 g. Jika direbus dalam 100 ml air selama 45 menit dan diminum, memiliki kekuatan 6-6,7 unit insulin. Biji Bungur berkhasiat sebagai obat eksim dan obat penurun tekanan darah tinggi. Kulit kayu bungur digunakan untuk pengobatan diare, disentri, dan Kencing darah serta digunakan untuk pengobatab kencing batu, kencing manis dan tekanan darah tinggi.



3. Callistephus chinensis


Nama umum  :
Indonesia        :           Aster
Inggris             :           China daisy


Klasifikasi      :
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
     Super Divisi: Spermatophyta
         Divisi: Magnoliophyta
             Kelas: Magnoliopsida
                 Sub Kelas: Asteridae
                     Ordo: Asterales
                         Famili: Asteraceae
                             Genus: Callistephus
                                 Spesies: Callistephus chinensis (L.) Nees
Diskripsi         :
Habitus: Terna, tinggi 0,5-1 m. 
Batang: Tegak, bulat, sedikit bercabang, permukaan kasar, hijau. 
Daun: Tunggal, berseling, lonjong, ujung runcing, pangkal membulat, tepi bertoreh, panjang 7-13 cm, lebar 3-6 cm pertulangan menyirip, tebal, permukaan kasar, hijau. 
Bunga: Majemuk, bentuk cawan, di ketiak daun atau di ujung batang, garis tengah 3-5 cm, kelopak bentuk cawan, ujung runcing, hijau, benang sari dan putik halus, berkumpul di tengah bunga, mahkota lonjong, lepas, panjang 3-8 mm, kuning. 
Buah: Lonjong, kecil, ditutupi selaput buah, masih muda putih setelah tua hitam. 
Biji: Lonjong, kecil, hitam. 
Akar: Tunggang, putih.

Manfaat         :
Bunga krisan berkhasiat sebagai obat sakit bengkak pada mata dan untuk obat luka. Untuk obat bengkak mata dipakai + 10 gram bunga krisan, dicuci dan direbus dengan 3 gelas air sampai mendidih lalu dinginkan sampai hangat-hangat kuku. Air hasil rebusan digunakan untuk merendam atau mengkompres mata yang sakit.



4. Mirabilis jalapa


Nama umum  :
Indonesia  :  Bunga pukul empat
Inggris      :  Beauty of the night, marvel of P





Klasifikasi      :
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
     Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
         Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
             Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
                 Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
                     Sub Kelas: Hamamelidae
                         Ordo: Caryophyllales
                             Famili: Nyctaginaceae 
                                 Genus: Mirabilis
                                     Spesies: Mirabilis jalapa L.

Diskripsi         :
Habitus : Semak, semusim, tinggi 50-80 cm.
Batang : Tegak, bulat, permukan licin, beaias, pada buku tumbuh daun dan cabang, putih.
Daun : Tunggal, segi tiga, panjang 5-8 cm lebar 5-10 cm, ujung meruncing, pangkal tumpul, tepi rata, pertulangan
menyirip, hijau keputih-putihan.
Bunga : Tungal, bentuk terompet, di ujung batang, benang sari enam, pipih, merah, tangkai sari melengkung ke dalam, panjang ± 3 cm, mahkota 5 cm, diameter 1-1,5 crn, daun pelindung bagian bawah menjadi satu, segi tiga, ujung bertaju lima,kuning.
Buah : Kecil, keras, permukaan berkerut, diameter ±5 mm,
bagian dalam putih dan lunak, hitam.
Akar : tunggang, putih

Manfaat         :
Daun Mirabilis jalapa berkhasiat sebagai obat bisul, akarnya untuk mengobati sembelit dan bengkak. Bijinya sebagai bahan kosmetika.



5. Euphorbia milii


Nama daerah             :
Indonesia   :  Mahkota duri, pakis giwang
Inggris        : Crown-of-thorns
Cina           :  Tie hai tang

Klasifikasi      :
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
     Subkingdom: Tracheobionta
         Super Divisi: Spermatophyta
             Divisi: Magnoliophyta 
                 Kelas: Magnoliopsida
                     Sub Kelas: Rosidae
                         Ordo: Euphorbiales
                             Famili: Euphorbiaceae 
                                 Genus: Euphorbia
                                     Spesies: Euphorbia milii Ch.Des Moulins

Deskripsi        :
Tanaman dari family Euphorbiaceae memiliki batang berduri. Jaringan xylemnya mengeluarkan eksudat putih disebut dengan getah susu (milky sap). Daun E. milii berbentuk oval dengan ukuran bervariasi menurut hibrida dan kultivar. Bunganya kecil berwarna kuning dengan cyathia bewarna warni sebagai hasil dari hibridasi. Umumnya tanaman ini memiliki bunga sejati yang sempurna dengan organ seksual jantan dan betina yang lengkap. Namun, ada juga yang memilki bunga yang tidak sempurna yang tidak memiliki organ seksual dan bersifat steril, sehingga tidak dapat digunakan untuk perbanyakan generatif. Beberapa kultivar memiliki bunga yang keseluruhannya merupakan bunga yang tidak sempurna. Adapula tanaman yang sebagian bunganya merupakan bunga sempurna dan beberapa kondisi tumbuh bunga yang tidak sempurna. Perakaran E. milii merupakan akar serabut dangkal yang tumbuh menyebar.

Manfaat         : E.milii selain digunakan sebagai tanaman hias, juga berkhasiat sebagai obat. Obat yang dibuat dari E.milii diantaranya yaitu Pendarahan rahim, hepatitis, luka bakar dan bisul.



6. Calliandra haematocephala

Nama umum  :
kaliandra (Jawa)

Klasifikasi      : 
Divisi : Magnoliophyta
         Kelas : Magnoliopsida
                 Bangsa : Rosales
                          Suku : Caesalpiniaceae
                                   Marga : Calliandra
                                                           Jenis : Calliandra haematocephala
        
Deskripsi                    :
Pohon, tinggi 6-8 m. Batang Tegak, berkayu, percabangan simpodial, putih kotor.Majemuk, berseling, menyirip, anak daun bentuk bentuk lanset, ujung dan pangkal tumpul, tepi rata, panjang10-15 cm, lebar 1-3 cm, hijau. Bunganya Majemuk, diujung cabang, bentuk bongkol, benang sari banyak, daun mahkota lepas, benluk rambut, panjang 11-16 cm, putih. Buah berbentuk Polong, pipih, panjang 10-15 cm, lebar 1-2 cm, masih muda hijau setelah tua coklat. Bulat pipih, coklat kehitaman. mempunyai akar Tunggang, kuning kecoklatan.

Manfaat                     :
Daun Calliandra haernatocephala berkhasiat sebagai obat luka baru. Untuk obat luka baru dipakai ± 10 gram daun segar Calliandra haematocephala, dicuci.ditumbuk sampailumat, diternpelkan pada luka baru. Kandungan kimia Daun, bunga dan buah Calliandra haematocephala mengandung saponin.



7. Eclipta alba


Nama umum  :
Indonesia : Urang aring, goman, kremak janten
Cina         : Mo han lian
-->

Klasifikasi      :
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
         Super Divisi: Spermatophyta
             Divisi: Magnoliophyta 
                 Kelas: Magnoliopsida
                     Sub Kelas:Asteridae
                         Ordo:Asterales
                           Famili: Asteraceae
                                 Genus:Eclipta
                                    Spesies: Eclipta alba Hassk


Deskripsi        :                                    
-->
Jenis tanaman liar bertangkai banyak, di atas permukaan laut. Tinggi tanaman mencapai 80 cm., posisi tumbuh tegak kadang-kadang berbaring. Batang bulat berwarna hijau kecoklat-coklatan, berambut agak kasar warna putih. Daun warna hijau bentuk bulat telur memanjang, ujung daun meruncing, pinggir bergerigi halus atau hampir rata, kedua permukaan daun berambut, terasa agak kasar. Bunga majemuk berbentuk bongkol warna putih kecil-kecil. Buahnya memanjang, pipih, keras dan berbulu.


Manfaat         :
-->
Khasiat Urang-aring : mengobati Muntah darah, mimisan, kencing darah, berak darah, Hepatitis, Diare, Perdarahan rahim, Kurang gizi, Keputihan, Ubanan.


8. Hibiscus sabdariffa L




Nama umum  :                        
Indonesia  :  Rosela, perambos, gamet walanda (Sunda), kasturi roriha (Ternate)
Inggris      :  Roselle, red sorrel
Cina         :  luo shen kui,  luo shen hua






Klasifikasi      :
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
     Subkingdom: Tracheobionta
         Super Divisi: Spermatophyta 
             Divisi: Magnoliophyta 
                 Kelas: Magnoliopsida 
                     Sub Kelas: Dilleniidae
                         Ordo: Malvales
                             Famili: Malvaceae
                                 Genus: Hibiscus
                                     Spesies: Hibiscus sabdariffa L.
Deskripsi        :
Rosella (Hibiscus sabdariffa) adalah salah satu spesies dari Hibiscus asli daerah tropis Dunia Lama, digunakan untuk produksi serat kulit kayu dan sebagai infus. Ini adalah abadi tahunan atau tanaman atau kayu berbasis subshrub, tumbuh 2-2,5 m (7-8 ft) tinggi. Daunnya sangat tiga sampai lima-lobed, 8-15 cm (3-6 in) lama, diatur secara bergantian pada batang.
Bunga-bunga 8-10 cm (3-4 inci) dalam diameter, putih kuning pucat dengan titik merah gelap di dasar setiap kelopak, dan memiliki kelopak berdaging kokoh di dasar, 1-2 cm (0,39-0,79 in) lebar, memperluas untuk 3-3,5 cm (1,2-1,4 inci), berdaging dan merah terang sebagai buah matang. Ini membutuhkan waktu sekitar enam bulan untuk matang.

Manfaat         :
>memiliki sifat antihipertensi.
>dibudidayakan untuk produksi untuk serat kulit kayu dari batang tanaman.
>Serat dapat digunakan sebagai pengganti dalam pembuatan karung goni
>digunakan sebagai pewarna makanan
>Di Afrika Timur, untuk meredakan batuk
>Di Thailand, Roselle diminum sebagai teh, diyakini juga mengurangi kolesterol.
>Malaysia, Roselle calyces dipanen segar untuk memproduksi minuman kesehatan.

                                           

9. Nerium oleander



Nama umum  : 
Indonesia        : Bunga jepun, jure (Snd), bunga anis, padendang, oleander
Inggris             : oleander
Pilipina            : Baladre, Adelfa
Cina                 : jia zhu tao
         

  
Klasifikasi      :
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
     Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
         Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
             Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
                 Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
                     Sub Kelas: Asteridae
                         Ordo: Gentianales
                             Famili: Apocynaceae 
                                 Genus: Nerium
                                     Spesies: Nerium oleander L.
Deskripsi        :
Daun : Daun keras dan tajam selebar 2 cm. Daun pokok ini tersusun dalam pusaran tiga,   apabila termakan dapat menyebabkan kematian. Daunnya berpasangan, berwarna hijau gelap, dengan panjang 5-21 cm dan lebar 1-3,5 cm dengan suatu keseluruhan garis tepi. Bentuk daun ini panjangnya berkisar antara 4-10 (10,2-25,4 cm), tergantung pada variasi dan berwarna hijau terang.  Bunga : Bunga berwarna putih atau kelabu, merah ke unggu atau  kuning kemerahan. Mempunyai diameter 2,5-5 cm. Bunga berkembang dalam seikat ujung cabang masing-masing yang mengelilingi suatu mahkota pusat. Buah : Buah berbentuk kapsul sempit dengan panjang 5-23 cm yang merobek pada saat dewasa untuk melepaskan banyak benih halus. 
Batang dan Cabang : secara rutin tumbuh dengan tegak lurus dan tidak akan layu; tidak terlalu terlihat pohon tumbuh dengan beberapa cabang tetapi dapat tumbuh dengan batang tunggal; tidak   berduri. Warna ranting: hijau. Ketebalan ranting: tebal

Manfaat         :
Getah Bunga oleander dapat menyebabkan iritasi kulit, iritasi pada mata, dan reaksi alergi yang ditandai oleh infeksi kulit.


10. Hibiscus rosa sinensis


Nama Daerah :
Di Sumatera dan Malaysia, kembang sepatu disebut bunga raya.

Klasifikasi : 
Kerajaan: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Ordo: Malvales
Famili: Malvaceae
Genus: Hibiscus
Spesies: H. rosa-sinensis
Diskripsi :
Bunga terdiri dari 5 helai daun kelopak yang dilindungi oleh kelopak tambahan (epicalyx) sehingga terlihat seperti dua lapis kelopak bunga. Mahkota bunga terdiri dari 5 lembar atau lebih jika merupakan hibrida. Tangkai putik berbentuk silinder panjang dikelilingi tangkai sari berbentuk oval yang bertaburan serbuk sari. Biji terdapat di dalam buah berbentuk kapsul berbilik lima.
Pada umumnya tinggi tanaman sekitar 2 sampai 5 meter. Daun berbentuk bulat telur yang lebar atau bulat telur yang sempit dengan ujung daun yang meruncing. Di daerah tropis atau di rumah kaca tanaman berbunga sepanjang tahun, sedangkan di daerah subtropis berbunga mulai dari musim panas hingga musim gugur.
Bunga berbentuk trompet dengan diameter bunga sekitar 6 cm. hingga 20 cm. Putik (pistillum) menjulur ke luar dari dasar bunga. Bunga bisa mekar menghadap ke atas, ke bawah, atau menghadap ke samping. Pada umumnya, tanaman bersifat steril dan tidak menghasilkan buah.

Manfaat : Kandungan dan Manfaat : Seluruh bagian tumbuhan kembang sepatu mengandung zat lemdir atau mucin dan bunganya berkhasiat memberi rasa sejuk pada kerongkongan dan rongga pernafasan agar keluar lebih banyak. Kegunaan :
1. Batuk disertai Sesak Nafas
3 bunga kembang sepatu, dicuci bersih, lalu remas-remas. Seduh dengan segelas air. Biarkan semalam di dalam tempat tertutup. Saring. Minum 1x sehari, ½ gelas bersama 1 sendok makan madu.
2. Bronkhitis
Cara I : Cuci, lumatkan, dan rebus 3 kuncup bunga kembang sepatu selama 15 menit. Saring. Minum airnya.
Cara II : 3 kuntum bunga kembang sepatu dicuci, dilumatkan, beri 1 gelas air matang dan sedikit garam. Peras dan saring. Minum 2x sehari, 2 sendok makan
3. Gondok
Akar kembang sepatu dicuci, dilumatkan. Rebus selama + 30 menit. Gunakan untuk mengompres gondok.
4. Sakit Kepala
Segenggam daun kembang sepatu dicuci, direbus selama 30 menit. Gunakan airnya untuk mengompres kepala yang sakit.
5. Sariawan
Segenggam daun kembang sepatu dicuci bersih, rebus dengan 2 gelas air selama 15 menit. Saring. Minum airnya
6. Haid Tidak Teratur
3 kuntum bunga kembang sepatu dicuci, dilumatkan. Beri 1 gelas air matang dan sedikit cuka. Peras. Minum 2 - 3x sehari, masing-masing ½ gelas
7. Mencegah Uban
10 - 15 helai daun kembang sepatu, dicuci, remas-remas sampai keluar lendirnya. Basahkan kulit kepala dan rambut dengan lendir tersebut. Diamkan sampai kering, baru dicuci. Lakukan ini 2x seminggu.


11. Wedelia biflora

Nama daerah :
-->
Indonesia       :  Seruni laut, bunga batang, lalangkapan







 


Klasifikasi      :

Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
     Super Divisi: Spermatophyta
         Divisi: Magnoliophyta
             Kelas: Magnoliopsida
                 Sub Kelas: Asteridae
                     Ordo: Asterales
                         Famili:
Asteraceae
                             Genus:
Wedelia
                                                              Spesies: Wedelia biflora (L.) DC.

Deskripsi        :
Ferna tahunan, panjang 1,5-5 m dengan batang yang kurus. Beberapa rambut tumbuh pada kedua sisi permukaan daun dan pada batang. Daun : Tepi daun bergerigi, dengan gagang daun panjangnya 0,5-4 cm. Bentuk: bulat telur. Letak: bersilangan. Ukuran: 3-17 x 1-12 cm. Bunga : Kepala bunga biasanya soliter, berwarna kuning cerah, terletak pada bagian atas ketiak bunga atau kadang-kadang dalam pasangan, diameter 1,5-2,5 cm. Gagang bunga panjangnya 1-7 cm, ditutupi oleh rambut. Memiliki kekhasan berupa bunga komposit dengan delapan “daun mahkota” (sesungguhnya adalah bunga terpisah berbentuk seperti bendera) dan cakram bunga (betina), berjumlah 20-30.


Manfaat         :
Daunnya memiliki kepentingan untuk obat, terutama untuk penggunaan luar. Mengobati luka terpotong atau terkena gigitan. Cairan yang diambil dari daunnya dapat digunakan untuk mengobati sakit perut atau digunakan untuk ibu yang baru bersalin. Akar digunakan untuk obat penyakit kelamin. Kadang-kadang ditanam. Digunakan sebagai tumbuhan penutup tanah di perkebunan dengan tujuan untuk menghindari erosi serta mencegah kehilangan air.

5 komentar:

Furiijia mengatakan...

Makasih banyak buat infonya ya! :D
Akhirnya saya tau nama bunga yang ada di kampus saya, bunga bungur ternyata hahaha! Akhirnya misteri terpecahkan!!! XD
Saya juga jadi tau nama bunga yang lain beserta khasiatnya, padahal sering liat tapi gak tau hehehe. :p

Ar royyan Dwi Saputra mengatakan...

Kak, kalau bisa cara pemanfaatnya dunk.
Terima kasih

Hani Nurrahmi mengatakan...

terima kasih, infonya sangat bermanfaat. boleh saya minta gambar bunga merak yang pertama? tentu akan saya credit blog ini. terima kasih sebelumnya.

elina swann mengatakan...

ar royan//trimakasih sarannya . ^^

elina swann mengatakan...

Hani// senang rasanya blog yang tidak sengaja dibuat dan di isi ini bisa bermanfaat dan dibaca tementemen yang membutuhkan. trimakasih sudah singgah. :D

Poskan Komentar